Search
en id

Gunakan fitur ACCESSIBILITY melalui tombol bagian kanan bawah sebagai preferensi untuk kenyamanan Anda.

poster film orang memegang pedang dengan wajah menyeringai. Di belakangnya ada benteng dengan beberapa bendera. Depannya tertulis Kingdom of Heaven

Resensi Film Kingdom of Heaven: Keberanian dalam Kusta dan Kehidupan

Solidernews.com – Penyakit kusta, juga dikenal sebagai lepra, memiliki latar belakang sejarah yang panjang dan sering kali terkait dengan stigma dan ketakutan di berbagai masyarakat. Berikut adalah beberapa aspek latar belakang penyakit kusta:

 

Penyebab dan Penularan

Kusta disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae. Penyakit ini menyebar melalui percikan air liur atau lendir dari saluran pernapasan orang yang terkena kusta yang terinfeksi dan belum berobat.

 

Penularan kusta terjadi melalui kontak dekat dan berulang dengan orang yang terkena kusta yang belum berobat. Meskipun penularannya relatif rendah, masa inkubasi yang panjang dapat menyulitkan identifikasi sumber infeksi.

 

Masa Inkubasi dan Gejala

Masa inkubasi kusta dapat berlangsung dari beberapa bulan hingga bertahun-tahun, membuat diagnosis dini sulit.

 

Gejala kusta bervariasi, tetapi sering melibatkan perubahan pada kulit, ada bercak merah, kehilangan sensasi, dan kerusakan saraf. Gejala bisa berkisar dari bentuk ringan hingga bentuk berat yang melibatkan kerusakan saraf dan jaringan.

 

Pandangan Historis

Selama berabad-abad, kusta dikaitkan dengan stigma sosial dan ketakutan. Orang yang mengalami kusta sering kali diisolasi dari masyarakat karena ketidakpahaman tentang cara penularannya.

 

Dalam beberapa budaya, penyakit ini dianggap sebagai kutukan atau hukuman atas perbuatan dosa.

 

Tindakan Pencegahan

Program pencegahan melibatkan identifikasi dini kasus kusta, pengobatan yang tepat, dan edukasi masyarakat untuk mengurangi stigma.

 

Upaya Global

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersama dengan negara-negara dan mitra kesehatan global berkomitmen untuk mengatasi kusta. Target global telah ditetapkan untuk mengurangi prevalensi dan memastikan orang yang mengalami penyakit ini mendapatkan pengobatan yang tepat.

 

Peran Komunitas dan Kesadaran

Melibatkan komunitas dalam program pencegahan dan pengobatan kusta menjadi penting untuk mengatasi stigma dan meningkatkan pemahaman masyarakat tentang penyakit ini.

 

Peningkatan kesadaran melalui pendidikan kesehatan dapat membantu mengubah persepsi dan mempercepat deteksi dini serta pengobatan.

 

Meskipun upaya global telah membuat kemajuan dalam mengendalikan kusta, tantangan seperti stigma dan ketidakpahaman masih perlu diatasi. Kesehatan masyarakat dan pendekatan holistik berperan kunci dalam menghadapi penyakit ini dan meningkatkan kualitas hidup orang yang sedang atau pernah mengalami kusta.

 

Ketika Sang Raja Terkena Kusta

Film “Kingdom of Heaven” tidak hanya menawarkan pertempuran epik di medan Salib abad ke-12, tetapi juga menghadirkan lapisan kemanusiaan melalui karakter Raja Baldwin IV (diperankan oleh Edward Norton) yang mengalami penyakit kusta. Kisah ini menjadi jantung film, memaparkan bahwa keberanian bukan hanya muncul di medan perang, tetapi juga dalam menghadapi keterbatasan fisik.

 

Cerita melibatkan Raja Baldwin IV, seorang pemimpin yang terkena penyakit kusta, dan menyoroti perjuangannya dalam memimpin Yerusalem yang terancam. Plot ini memperlihatkan kecerdasan sang raja, ketabahan dalam menghadapi stigma, dan keterbatasannya sebagai pemimpin. Pengembangan karakternya memberikan dimensi emosional yang mendalam pada cerita.

 

Dalam momen mengesankan, Raja Baldwin IV menyampaikan, “Penyakit ini bukan hukuman, tetapi ujian. Allah mengujiku, dan aku akan membuktikan padanya bahwa hati yang bersih tidak terpengaruh oleh tubuh yang sakit.” Ungkapan ini tidak hanya mencerminkan filosofi hidup sang raja, tetapi juga menggambarkan sikap teguhnya dalam menghadapi penyakit dan masyarakat yang menilainya.

 

Penduduk Yerusalem, terutama yang terkena dampak dari perang Salib, turut memberikan perspektif berharga. Seorang warga kota menyatakan, “Kami hidup di tengah-tengah kekacauan ini, dan penyakit tidak mengenal agama. Kita semua manusia yang mencari kedamaian.” Ungkapan ini menunjukkan kerentanan dan keinginan bersatu di antara rakyat yang terpukul oleh konflik.

 

Salah satu tokoh Muslim, Salahuddin, juga memberikan pemahaman yang mendalam tentang penderitaan dan belas kasihan. Salahuddin berkata, “Sesungguhnya Allah adalah Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Apakah kita tak mampu mempraktikkan belas kasihan-Nya di antara sesama?” Ungkapan ini menciptakan ruang untuk merenungkan nilai-nilai universal yang menyatukan umat manusia.

 

Film ini memberikan pesan tentang keberanian tidak hanya dalam perang, tetapi juga dalam menghadapi penderitaan dan ketidaksetaraan. Raja Baldwin IV menjadi simbol bahwa nilai sejati seorang pemimpin terletak dalam kebijaksanaan, bukan dalam kondisi fisiknya. Pesan moral ini mendorong penonton untuk mempertanyakan pandangan mereka terhadap keterbatasan dan perbedaan.

 

“Kingdom of Heaven,” penyakit kusta tidak menjadi elemen pusat cerita, tetapi ada beberapa aspek yang mencerminkan latar belakang sosial dan pandangan masyarakat terhadap penyakit ini pada masa Pertempuran Salib. Berikut adalah beberapa elemen terkait latar belakang penyakit kusta yang dapat ditemukan dalam film:

 

Stigma dan Isolasi

Seseorang yang mengalami penyakit kusta, termasuk Raja Baldwin IV yang terkena penyakit ini, sering dihadapkan pada stigma sosial dan isolasi. Masyarakat pada masa itu sering memandang penyakit ini sebagai kutukan atau tanda dosa, dan yang terkena kusta sering kali diasingkan dari masyarakat.

 

Kondisi Medis yang Tidak Dikenal

Kondisi medis pada masa Pertempuran Salib belum sepenuhnya dipahami, dan penyakit kusta sering kali dianggap sebagai sesuatu yang misterius dan menakutkan. Ketidakpahaman ini dapat mengakibatkan penolakan dan isolasi terhadap yang mengalami penyakit ini.

 

Pengaruh pada Kepemimpinan

Penyakit kusta dapat memiliki dampak signifikan pada kepemimpinan, seperti yang terlihat melalui karakter Raja Baldwin IV dalam film. Orang yang terkena kusta mungkin menghadapi tantangan besar dalam memimpin dan mempertahankan otoritas mereka.

 

Tantangan Personal dan Penerimaan Diri

Karakter Raja Baldwin IV menghadapi tantangan pribadi yang melibatkan penerimaan diri dan kepemimpinan dalam menghadapi penyakitnya. Ini memberikan dimensi emosional pada narasi dan menunjukkan kompleksitas karakter dalam menghadapi keterbatasan fisik.

 

Meskipun fokus utama film adalah Pertempuran Salib, kehadiran penyakit kusta memberikan gambaran kehidupan sosial pada masa itu. Stigma terhadap penyakit dan pandangan masyarakat terhadap orang yang mengalami penyakit ini mencerminkan realitas sosial pada abad ke-12.

 

Secara keseluruhan, film “Kingdom of Heaven” menggunakan karakter Raja Baldwin IV yang terkena kusta sebagai elemen untuk menyelami latar belakang sosial pada masa Pertempuran Salib. Meskipun tidak dijelaskan secara rinci, penyakit kusta membawa nuansa realisme sejarah dan menunjukkan tantangan yang dihadapi orang yang mengalami kusta di tengah masyarakat yang keras dan tidak memahami kondisi medis.[]

 

Penulis: Apipudin

Editor     : Ajiwan Arief

Bagikan artikel ini :

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT

BERITA :

Berisi tentang informasi terkini, peristiwa, atau aktivitas pergerakan difabel di seluruh penjuru tanah air