Search
en id

Gunakan fitur ACCESSIBILITY melalui tombol bagian kanan bawah sebagai preferensi untuk kenyamanan Anda.

Fstival HAM 2024 Akan Dilaksanakan Di Bitung, Sejumlah Pihak Tandatangani Perjanjian Kerjasama

Solidernews.com, Jakarta – International NGO Forum on Indonesian Development (INFID), Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Kantor Staf Presiden (KSP), dan Pemerintah Kota Bitung, secara resmi telah melaksanakan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama tentang Penyelenggaraan Festival Hak Asasi Manusia (HAM) 2024 di Kota Bitung, Sulawesi Utara.

 

Acara penandatanganan PKS dilaksanakan oleh Aditiana Dewi Eridani Selaku Program Manager Inequality, Partnership, and Membership INFID; Henry Silka Innah Selaku Sekretaris Jenderal KOMNAS HAM; Rumadi Ahmad selaku Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Republik Indonesia; dan Ignatius Rudy Theno selaku Sekretaris Daerah Kota Bitung pada Senin, 10 Juni 2024 di Kantor Sekretariat INFID, Jakarta Selatan.

 

Festival HAM merupakan sebuah acara tahunan yang diprakarsai oleh INFID sejak tahun 2014 dan sudah berjalan selama 10 tahun hingga tahun ini. Festival HAM merupakan ruang komitmen bersama untuk mempromosikan dan menyebarluaskan wawasan terkait dengan penegakan dan pemajuan HAM pada tingkat daerah kabupaten/kota hingga nasional. Kegiatan Festival HAM tahun ini berupaya mengkonsolidasikan upaya pemerintah daerah maupun pemerintah nasional yang berkolaborasi dengan masyarakat sipil untuk perlindungan HAM bagi masyarakat baik dalam ranah implementasi maupun kebijakan.

 

Festival HAM 2024 ini merupakan momentum penting bagi penegakan HAM di Indonesia. “Walaupun saat ini Indonesia telah menghadapi tantangan baik penurunan kualitas demokrasi dan penegakan HAM, INFID berharap melalui Festival HAM 2024 juga menjadi ruang yang aman dan konsolidasi bagi masyarakat sipil di Indonesia, utamanya di sekitar Sulawesi Utara dengan agenda bersama pemajuan Demokrasi dan HAM dari tingkat Kabupaten Kota hingga Nasional. Maka dari itu Tema mendasar Festival HAM 2024 di Kota Bitung ini adalah Memajukan Demokrasi, Pemenuhan HAM, dan Penguatan Partisipasi Masyarakat dari Daerah hingga Nasional!”, tegas Direktur Eksekutif INFID Iwan Misthohizzaman dalam sambutan pidato INFID dalam acara penandatangan perjanjian kerja sama pagi ini.

 

Tahun ini, Festival HAM akan berlangsung pada 29–31 Juli 2024 di Kota Bitung, Sulawesi Utara. Pemilihan tema ini merupakan pesan sekaligus dorongan bahwa upaya akselerasi pengarusutamaan HAM di Indonesia memerlukan penguatan peran dan tanggungjawab Negara, serta pelibatan bermakna masyarakat. Tujuan Penandatangan PKS Festival HAM 2024  ini  adalah: a) Menyepakati hal-hal prinsip dan teknis terkait persiapan dan pelaksanaan Festival HAM 2024; b) Menandatangani dokumen Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) sebagai bentuk kerjasama antar lembaga penyelenggara Festival HAM 2024.

 

“Semangat menghadirkan Kota/Kabupaten HAM melalui agenda Festival HAM 2024 di Kota Bitung dibangun dengan mendorong  proses sosial dan politik yang dijalankan berdasarkan filosofi dimana HAM merupakan prinsip yang paling mendasar yang harus dipatuhi, tetapi juga tata kelola pemerintahan dimana memungkinkan anggota masyarakat kota bekerja sama untuk meningkatkan kualitas hidup bagi semua berdasarkan norma-norma HAM. Komnas HAM mengajak semua pihak untuk bergerak bersama, menguatkan partisipasi masyarakat untuk mengoptimalkan pemenuhan HAM baik dari aspek hak sipil politik maupun hak ekonomi, sosial, budaya sehingga makin banyak kota/kabupaten mengimplementasikan hak asasi manusia dalam pengambilan keputusan dan proses kebijakan kota/kabupaten di Indonesia”, ujar Komisioner Pendidikan dan Penyuluhan Komnas HAM RI Putu Elvina.

 

“Festival HAM sebagai sebuah event nasional merupakan langkah multipihak yang terus digelar dari tahun ke tahun. Event ini sebagai sebuah gelaran berbagi pengalaman baik untuk ditularkan ke kota dan kabupaten lain untuk memperluas daerah-daerah lain yang ramah Hak Asasi Manusia. Sekaligus, event ini juga dapat menjadi momentum untuk merefleksi kembali praktik pemenuhan HAM yang harus didorong baik di Bitung, maupun di daerah lain. Hal ini sejalan dengan Arahan Presiden bahwa kegiatan seperti ini harus terus diperluas cakupannya, perlu ada kota dan kabupaten lain yang program kerja, implementasi dan kolaborasi multipihak di bidang HAM  dengan ciri khas masing-masing daerah yang berbeda-beda.” ujar Deputi V Kepala Staf Kepresidenan Rumadi Ahmad.

 

Lebih lanjut, Pemilihan Kota Bitung sebagai tuan rumah Festival HAM 2024, karena tiga Lembaga telah melakukan serangkaian pertimbangan dan penilaian atas berbagai aspek atribut peraturan daerah, praktik bermasyarakat yang ramah HAM, gerakan dan kolaborasi masyarakat sipil bersama pemerintah daerah, hingga rekognisi mitra eksternal terhadap aspek-aspek HAM di Kota Bitung.  Kota Bitung sebagai tuan rumah Pelaksanaan Festival HAM Tahun 2024 yang pertama di kawasan Indonesia Timur diharapkan dapat menjadi kesempatan saling belajar pengalaman praktik baik khususnya di kota/kabupaten di wilayah Provinsi Sulawesi Utara dan di kawasan Indonesia Timur lainnya.

 

“Festival HAM Tahun 2024 menjadi momentum penting bagi Pemerintah daerah untuk memperkuat komitmen dalam memperjuangkan dan mempromosikan Hak Asasi Manusia melalui berbagi Pengalaman praktek baik dalam penyelenggaraan pemerintahan di daerah dengan daerah lain di seluruh Indonesia. Kerjasama yang terjalin antara Pemerintah Kota Bitung, INFID, KOMNAS HAM dan Kantor Staf Presiden ini adalah bukti nyata bahwa upaya ini memerlukan kolaborasi dari berbagai pihak. Kota Bitung dalam Penyelenggaraan Pemerintahan berbasis HAM mendapatkan Penghargaan pemerintah Pusat, sehingga melalui Festival ini, kami dapat berbagi pengalaman/praktek baik Penyelenggaraan Pemerintahan  Berbasis HAM agar semakin meningkatkan kesadaran Pemerintah daerah sebagai Pemangku Kewajiban (Duty bearer) dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya Hak Asasi Manusia, serta menginspirasi tindakan konkret dalam keseharian kita” Ujar Sekretaris Daerah Kota Bitung Ignatius Rudy Theno, S.T, M.T.

 

Festival HAM 2024 akan diisi oleh berbagai macam bentuk kegiatan, seperti konferensi berupa diskusi pleno, diskusi paralel dan deklarasi serta non-konferensi berupa pentas seni budaya, pameran hasil karya rakyat, kunjungan ke tempat-tempat dengan praktik baik terkait HAM yang potensial, perlombaan yang memberi ruang keterlibatan bermakna seluruh komponen Masyarakat secara lebih bermakna dan berjangka panjang, serta kegiatan-kegiatan partisipatif lainnya yang akan melibatkan kelompok masyarakat, termasuk perempuan, anak, dan kelompok minoritas. Kesemuanya untuk memastikan bahwa tidak ada satu kelompok pun yang tertinggalkan.

 

Kegiatan Festival HAM di kota Bitung Tahun 2024 akan dilaksanakan berdasarkan prinsip yang tertuang dalam PKS tahun ini yaitu perlindungan dan penegakkan hak asasi manusia; inklusivitas; pengarusutamaan gender; pemenuhan hak anak; supremasi hukum dan keadilan; transparansi dan akuntabilitas; keamanan, kenyamanan, dan keselamatan; kebhinekaan dan kearifan lokal; partisipasi orang muda; partisipasi masyarakat yang bermakna; dan  keadilan lingkungan.[]

 

Reporter: Astuti

Editor    : Ajiwan

 

 

Bagikan artikel ini :

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT

BERITA :

Berisi tentang informasi terkini, peristiwa, atau aktivitas pergerakan difabel di seluruh penjuru tanah air