Search
en id

Gunakan fitur ACCESSIBILITY melalui tombol bagian kanan bawah sebagai preferensi untuk kenyamanan Anda.

Beasiswa Pendidikan untuk Difabel dari Kemendikbudristek 2024

Solidernews.com. TIDAK sedikit orang dengan disabilitas (difabel) Indonesia, berhasil mengenyam pendidikan hingga perguruan tinggi. Bahkan, beberapa di antaranya, ada yang menempuh studi (kuliah) di luar negeri.

 

Namun, tak bisa menutup mata, bahwa masih banyak pula difabel yang tidak memiliki kesempatan menjadi sarjana, lantaran terbentur pembiayaan. Dilatarbelakangi kondisi tersebut, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), menyediakan beasiswa bagi para pelajar. Tak terkecuali, bagi difabel pelajar yang hendak melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi.

 

Mulai bulan ini, Mei 2024, Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan kembali membuka Program Beasiswa Pendidikan Indonesia (BPI), yang disediakan melalui Balai Pembiayaan Pendidikan Tinggi (BPPT).

 

Kepala Balai Pembiayaan Pendidikan Tinggi, Anton Rahmadi, memaparkan bahwa Beasiswa Pendidikan Indonesia terdiri dari beberapa komponen pembiayaan. Yakni dana pendidikan, dana pendukung, dan biaya pendukung untuk difabel.

 

Jadwal pendaftaran

Adapun jadwal pendaftaran BPI tujuan perguruan tinggi luar negeri berlangsung pada 2 hingga 31 Mei 2024. Sedangkan untuk tujuan perguruan tinggi dalam negeri berlangsung pada 2 Mei hingga 30 Juni 2024. Semua proses pendaftaran dilakukan melalui laman www.beasiswa.kemendikbud.go.id.

 

”Para pendaftar akan diminta membuat atau memperbarui akunnya. Kemudian melengkapi formulir pendaftaran dan registrasi. Selanjutnya, mengikuti alur untuk memilih program beasiswa, sesuai ketentuan yang tertera di laman website,” jelas Anton dalam keterangan pers Kemndikbudristek, Rabu (15/5/2024)

 

Kolaborasi

Program ini merupakan kolaborasi Kemendikbudristek dengan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). Program dirancang untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik, pendidik (dosen ber-NIDN dan guru), serta insan budaya untuk menempuh pendidikan gelar dan non-gelar, baik di dalam maupun di luar negeri.

 

“Program BPI menjadi salah satu komitmen Kemendikbudristek untuk terus memperkuat kualitas pendidikan dan sumber daya manusia di Indonesia. Ini adalah kesempatan bagi para pendidik dan insan budaya untuk meningkatkan kapasitas mereka dan pada gilirannya menginspirasi generasi mendatang,” ucap Sekretaris Jenderal Kemendikbudristek, Suharti, dalam keterangan yang sama.

 

Terhitung sejak 2021, Kemendikbudristek telah memberikan beasiswa BPI kepada 9.951 orang. Ini terdiri dari 2.015 penerima beasiswa S1, 1.804 penerima beasiswa S2, dan 6.132 penerima beasiswa S3.

 

Dari jumlah tersebut, alokasi beasiswa dalam negeri berjumlah 8.644 orang (86,87 persen), sementara untuk tujuan luar negeri berjumlah 1.307 orang (13,13 persen)

 

Beasiswa mahasiswa asing

 

Selain beasiswa untuk meraih gelar pendidikan, Kemendikbudristek juga memberikan beasiswa non-gelar Darmasiswa. Program ini mulai tahun 2023 telah menjadi bagian dari BPI.

 

Penerima beasiswa ini adalah para mahasiswa asing. Mereka diberi kesempatan untuk belajar budaya dan bahasa Indonesia serta disebar untuk belajar bersama mahasiswa Indonesia di universitas-universitas dalam negeri. Waktu pembelajaran di Indonesia yakni selama 10 sampai 12 bulan.

 

Pada 2023, penerima Darmasiswa berjumlah 282 (2,83 persen) dari total skema BPI. Sementara, program BPI bergelar yang disediakan adalah:

  • Beasiswa Calon Guru SMK (S1)
  • Beasiswa Asrama Mahasiswa Nusantara (S1)
  • Pendidikan Guru Sekolah Dasar (S1)
  • Pendidikan Jasmani
  • Olahraga dan Kesehatan (S1)
  • Beasiswa Indonesia Maju (S1)
  • Beasiswa Pelaku Budaya (S1 – S3)
  • Beasiswa Perguruan Tinggi Akademik (S2 – S3)
  • Beasiswa Perguruan Tinggi Vokasi (S2 – S3)
  • Beasiswa Pendidik dan Tenaga Kependidikan (S2)
  • Beasiswa Dosen LPTK dan Profesi Guru (S3).

 

Anton menambahkan bahwa daftar perguruan tinggi tujuan untuk program ini dirumuskan berdasarkan tiga kriteria, yaitu:

  • Ranking perguruan tinggi di seluruh dunia
  • Kerja sama yang sudah berjalan antara Kemendikbudristek dengan mitra di luar negeri
  • Masukan langsung dari pemerintah negara tujuan.

 

Beasiswa untuk dosen

 

Dalam keterangan yang sama, Direktur Jenderal (Dirjen) Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi, Abdul Haris, menyampaikan bahwa daftar perguruan tinggi tujuan untuk program beasiswa ini telah semakin berkembang.

 

Menurutnya, hal tersebut merupakan hasil koordinasi yang baik antara Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi dengan Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan dalam menaungi institusi-institusi yang telah dan bersedia bekerja sama untuk menjadi tempat studi tujuan.

 

Selain itu, pada 2024 program BPI pun telah diperluas, khususnya untuk skema calon dosen. Dirjen Abdul mengatakan, di tahun sebelumnya, calon dosen masih terbatas untuk jenjang S2. Namun di tahun ini, skema tersebut diperluas dengan adanya calon dosen program percepatan gelar (fast track) S2 dan S3, khususnya untuk studi di luar negeri.

 

”Untuk itu, kami mengajak Bapak dan Ibu dosen di seluruh Indonesia yang ingin melanjutkan studi untuk mendaftar beasiswa ini, mengikuti seleksi sesuai ketentuan yang berlaku, dan semoga sukses memperoleh Beasiswa Pendidikan Indonesia,” ucap Dirjen Abdul.[]

 

Reporter: Harta Nining Wijaya

Editor     : Ajiwan

 

Bagikan artikel ini :

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT

BERITA :

Berisi tentang informasi terkini, peristiwa, atau aktivitas pergerakan difabel di seluruh penjuru tanah air