Search
en id

Gunakan fitur ACCESSIBILITY melalui tombol bagian kanan bawah sebagai preferensi untuk kenyamanan Anda.

Bank BRI Kantor Cabang Situbondo Menggelar Pelatihan Berinteraksi dengan Difabel untuk Meningkatkan Pelayanan Nasabah

Solidernews.com, Situbondo – Bank BRI Kantor Cabang Situbondo menggandeng Pelopor Peduli Disabilitas Situbondo (PPDiS) guna menggelar pelatihan berinteraksi dengan difabel pada Jumat (16/06/2023). Pelatihan ini bertujuan untuk mengakomodasi nasabah difabel dalam melakukan transaksi perbankan di kantor-kantor BRI se-Kabupaten Situbondo. Hadir dalam pelatihan ini, Direktur PPDiS, Luluk Ariyantiny, Project Manager PPDiS, Santoso, dan sejumlah staf dari PPDiS. Turut datang, Moh. Abu Hasan, difabel tuli, yang didapuk menjadi salah satu instruktur pelatihan ini.

Lebih lanjut, Mbak Luluk, sapaan akrab Luluk Ariyantiny, mengawali pelatihan dengan menanyakan partisipan tentang apa difabel itu. Menurutnya, difabel adalah individu yang mengalami kesulitan fisik, sensoris, dan/atau intelektual dalam jangka waktu lama untuk berinteraksi penuh dengan lingkungannya. “Jadi, tidak ada lagi penyebutan cacat bagi penyandang disabilitas sekarang,” ucapnya menambahkan.

Luluk Ariyantiny menjelaskan bahwa hak-hak difabel dilindungi oleh Undang-Undang No. 8 Tahun 2016. “Undang-Undang ini menempatkan penyandang disabilitas untuk mendapatkan kesempatan yang sama dalam upaya pengembangan dirinya melalui kemandirian sebagai manusia yang bermartabat dalam perspektif HAM,” jelasnya kepada 35 peserta pelatihan yang kali ini berasal dari unsur satuan pengaman BRI atau satpam.

Pelatihan berlanjut dengan simulasi interaksi antara peserta pelatihan dengan difabel fisik dan difabel netra dalam melakukan transaksi perbankan. Ada beberapa peserta pelatihan yang diminta untuk menutup matanya lalu berperan sebagai difabel netra dan beberapa yang lain diminta memberikan akomodasi dalam melakukan transaksi di bank. Ada juga peserta pelatihan yang diminta menggunakan tongkat ketiak (crutch) sebagai alat bantu jalan dan peserta yang lain diminta berinteraksi dengannya untuk melakukan aktivitas di bank.

Mayoritas peserta pelatihan masih kikuk dalam berinteraksi dengan difabel meski hanya sekadar simulasi. “Nah, inilah gunanya ada pelatihan bapak-bapak. Biar nanti ketika ada teman-teman difabel masuk ke BRI untuk transaksi, bapak-bapak di sini bisa melayani dengan pas,” ujar Mbak Luluk. Kemudian, Mbak Luluk dengan ditemani Santoso memberikan pemahaman bagaimana cara berinteraksi dengan difabel netra dan fisik melalui pemaparan dan praktik langsung.

“Lantas bagaimana bila nasabah yang datang adalah teman tuli (sapaan bagi difabel tuli, Red.)?” tanya Mbak Luluk. Direktur PPDiS ini lalu melanjutkan, “Nah, di sini ada Mas Hasan. Dia adalah difabel tuli yang akan mengajari kita semua cara berinteraksi dengan teman tuli dan juga ada Mas Lana di sini untuk mendampingi. Mas Lana adalah Juru Bahasa Isyarat dari PPDiS.”

Hasan melalui Lana menjelaskan bahwa berinteraksi dengan difabel tuli pada dasarnya sama seperti berinteraksi dengan nondifabel. Namun, karena difabel tuli membaca gerakan bibir orang yang berbicara, maka cara berinteraksinya adalah dengan berbicara dengan pelan dan bibir tidak tertutup sesuatu, misalnya masker.

Dalam pelatihan ini pula, Hasan mengajari satpam yang bekerja di kantor-kantor BRI se-Kabupaten Situbondo itu Bahasa Isyarat. Dengan dibantu Lana dan staf PPDiS yang lain, Hasan memandu para satpam itu abjad yang dipakai di dalam Bisindo atau Bahasa Isyarat Indonesia. Bisindo dibentuk oleh kelompok tuli dan muncul secara alami berdasarkan pengamatan teman tuli. Maka dari itu, Bisindo memiliki variasi dialek di berbagai daerah. Bisindo disampaikan dengan gerakan dua tangan.

Pelatihan yang dimulai pukul 16.30 WIB setelah jam operasional itu selesai pukul 17.30 WIB. Pelatihan yang berasal dari inisiatif Bank BRI Kantor Cabang Situbondo tersebut mendapat apresiasi positif dari peserta dan PPDiS. Betty Febri Hapsari, HRD BRI Situbondo, mengucapkan terima kasih kepada PPDiS yang telah hadir memberikan pelatihan berinteraksi dengan difabel guna meningkatkan kualitas layanan. “Kami juga akan mengagendakan pelatihan yang sama bagi teller dan CS, Mbak,” ujar Betty Febry Hapsari, HRD Bank BRI Situbondo.

Yusi Putri, Project Manager DRF, saat dikonfirmasi terpisah menjelaskan bahwa pelatihan tersebut adalah murni dari inisiatif Bank BRI Kantor Cabang Situbondo. “Pelatihan interaksi dengan nasabah difabel ini sekaligus memastikan bahwa tidak ada satu pun yang terlewatkan atau no one left behind termasuk untuk urusan perbankan, Mas,” pungkas gadis cantik yang juga aktif dalam mengadvokasi hak-hak perempuan di Situbondo.

 

Kontributor     : Ahmad Faiz

Editor              : Indri

Bagikan artikel ini :

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT

BERITA :

Berisi tentang informasi terkini, peristiwa, atau aktivitas pergerakan difabel di seluruh penjuru tanah air