en id

Gunakan fitur ACCESSIBILITY melalui tombol bagian kanan bawah sebagai preferensi untuk kenyamanan Anda.

Apple Kenalkan Fitur Aksesibilitas bagi Difabel Intelektual Penggunanya

Solidernews.com, Yogyakarta –Memperingati Hari Kesadaran Aksesibilitas Global (Global Accessibility Awareness Day) pada 18 Mei lalu, Apple mengenalkan serangkaian fitur iOS baru. Fitur baru ini dipersembahkan bagi para difabel intelektual penggunanya.

Dilansir dari laman resmi Apple, aksesibilitas kognitif yang diperbarui, yaitu Live Speech, Personal Voice dan lainnya. Perusahaan menyampaikan, bahwa fitur baru tersebut, merupakan hasil kolaborasi apple dengan kelompok komunitas yang mewakili difabel intelektual sebagai penggunanya.

Sebuah teknologi dengan memanfaatkan perangkat keras dan perangkat lunak canggih. Termasuk pembelajaran mesin on-device, untuk membuatnya bekerja.

Pembaruan terbesar adalah “Assistive Access” atau akses bantuan yang dirancang untuk mendukung penggunanya. Yaitu orang dengan disabilitas intelektual.

Fitur baru tersebut memberikan pengalaman khusus dan disederhanakan untuk aplikasi telepon, facetime, pesan, kamera, foto, serta musik. Termasuk interface berbeda dengan tombol kontras tinggi dan label teks besar, bersama dengan alat yang dapat disesuaikan oleh pendukung tepercaya bagi setiap individu.

“Sebagai contoh, pengguna yang lebih suka berkomunikasi secara visual, message menyertakan keyboard khusus emoji dan opsi untuk merekam pesan video, untuk dibagikan dengan orang yang dicintai. Pengguna dan pendukung tepercaya juga dapat memilih antara tata letak berbasis grid yang lebih visual untuk Home Screen dan aplikasi. Atau tata letak berbasis baris untuk pengguna yang lebih suka teks,” tulis Apple.

Tujuannya adalah untuk mendobrak hambatan teknologi bagi penyandang disabilitas kognitif (difabel intelektual). “Komunitas disabilitas intelektual dan perkembangan penuh dengan kreativitas, tetapi teknologi sering menimbulkan hambatan fisik, visual, atau pengetahuan bagi individu-individu ini,” kata Katy Schmid dari The Arc dalam sebuah pernyataan.

“Memiliki fitur yang memberikan pengalaman yang dapat diakses secara kognitif di iPhone atau iPad — itu berarti lebih banyak pintu terbuka untuk pendidikan, pekerjaan, keselamatan, dan otonomi. Itu berarti memperluas dunia dan mengembangkan potensi.”

 

Fitur baru lain

Fitur baru penting lainnya adalah Live Speech dan Personal Voice untuk iPhone, iPad, dan Mac. Live Speech memungkinkan pengguna mengetik apa yang ingin mereka katakan dan mengucapkannya dengan lantang selama panggilan telepon dan FaceTime atau untuk percakapan langsung.

Untuk pengguna yang masih dapat berbicara tetapi berisiko kehilangan kemampuan untuk melakukannya karena diagnosis ALS atau kondisi lain, terdapat fitur Personal Voice.

Ini memungkinkan mereka membuat suara yang terdengar seperti milik mereka sendiri. Dengan membaca bersama dengan kumpulan teks acak yang diminta untuk merekam audio 15 menit di iPhone atau iPad. Kemudian menggunakan pembelajaran mesin pada perangkat, untuk menjaga kerahasiaan informasi pengguna. Serta, bekerja dengan Live Speech sehingga pengguna dapat secara efektif berbicara dengan orang lain menggunakan versi suara mereka sendiri.

“Jika Anda dapat memberi tahu [teman dan keluarga Anda] bahwa Anda mencintai mereka, dengan suara yang terdengar seperti Anda, itu membuat semua perbedaan di dunia,” kata anggota dewan Team Gleason dan advokat ALS Philip Green, yang terkena dampak ALS, yang memiliki suaranya sendiri.

 

Fungsi point speak

Terakhir, Apple telah memperkenalkan fungsi Point and Speak di Magnifier untuk membantu pengguna dengan keterbatasan penglihatan berinteraksi dengan objek fisik.

Salah satu contoh, saat menggunakan peralatan rumah tangga (microwave), point and speak menggabungkan masukan dari aplikasi kamera, pemindai LiDAR, serta pembelajaran mesin di perangkat. Teknologi ini untuk mengumumkan teks pada setiap tombol, saat pengguna menggerakkan jari mereka di papan tombol,” tulisnya.

Fitur ini ada di dalam aplikasi Magnifier di iPhone dan iPad, dan dapat digunakan dengan fitur Magnifier lain. Yakni, deteksi orang, deteksi pintu, dan lainnya.

Seiring dengan fungsi-fungsi baru, Apple memperkenalkan fitur-fitur baru, koleksi yang dikuratori, dan lainnya untuk Hari Kesadaran Aksesibilitas Global. Termasuk peluncuran SignTime di Jerman, Italia, Spanyol, dan Korea Selatan. Guna menghubungkan Apple Store dan pelanggan dengan kebutuhan juru bahasa isyarat sesuai permintaan, bersama dengan sesi informatif aksesibilitas di lokasi Apple Store tertentu di seluruh dunia. Ini juga menawarkan podcast, film, dan lainnya seputar dampak teknologi yang dapat diakses. Sedang, Assistive Access yang terbaru dan fitur lainnya, akan diluncurkan akhir tahun 2023 ini, tulis Apple.

 

Bagikan artikel ini :

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL TERKAIT

BERITA :

Berisi tentang informasi terkini, peristiwa, atau aktivitas pergerakan difabel di seluruh penjuru tanah air